Angan-angan percuma

9:21 AM

Kekasihku disambar orang. Masakan tidak, namanya menjadi bualan dan zikir para anak gadis sunti di depan dan di belakang rumah. Itu kan bikin sakit hati. Hei siapa kau mahu bercerita soal dia kekasihku. Entah apa yang ada padanya yang bikin para sunti tertarik. Wajahnya tidak setampan mana. Kulitnya gelap seperti Obama. Tubuh pula tidak begitu mengencangkan jiwa. Apatah lagi suaranya tidak lunak seperti penghibur jalanan.

Tapi ada beberapa hal yang tersembunyi tentang dia kekasihku. Ciri-ciri idaman selalu kulihat dalam dirinya, tiada yang lain. Entah suka, entah sayang, entah cinta. Ini betul-betul gila. Wajahnya sahaja sudah cukup bikin hatiku galau. Sedikitpun aku abaikan tentang warna kulitnya. Walau tubuh tidak menggoncangkan jiwa, tetapi itulah yang bakal melindungiku dan memelukku erat saat aku dalam kesedihan mahupun kesusahan. Suaranya tidak lembut, tetapi sering menjaga bait bicaranya agar selalu kedengaran sopan dan meyakinkan.

Mungkin hal-hal ini yang bikin para gadis itu terjatuh. Ah ini parah. Mana mungkin aku tidak cemburu. Itu kan selalu terjadi bila mana gadis yang lain cuba mendekati kekasih kita.

Kekasih? Tidak, bukan dalam kisah sebenar.
Kekasih? Ya, dalam angan-angan yang aku cipta sendiri.

Angan-angan itu percuma. Lagi pula dalam angan-angan, aku memilikinya secara total. Tiada yang bisa menghalang. Cukuplah dia di dalam hati dan angan-angan aku kini. Itu kan sudah bikin bahagia? Ya, hanya aku dan dia.

Tanggal 17 Ogos 2016 menjadi saksi sepucuk surat kutulis untuk dia. Entah dia baca atau tidak. Terkadang aku tidak mengerti akan keberanian aku seorang gadis yang sering memulakan langkah. Ah kenapa pula harus aku takut untuk menentang norma masyarakat kita. Bila difikirkan kembali, itu kan hanya angan-angan?

Mengapa harus aku letakkan harapan setinggi gunung ganang untuk bersamanya? Sebenarnya apa yang ada dalam diri lelaki itu yang mampu membuatkan hati aku terus tangguh menunggunya? Apa yang ada padanya yang sering membikin hati aku tidak tenang dan selalu galau? Ada apa pada dia yang pernah membuat mataku bengkak pada malam hari, waktuku bersimpuh? Siapa dia sebenarnya? Apa sebenarnya yang membuat aku jatuh cinta pada dia?

Takut sekali aku dengan realiti kehidupan. Kerna aku tidak bisa mendapatkan apa yang aku inginkan. Hatta dia yang aku berahikan.

Jika Tuhan membenarkan kami menempuh bahagia dan duka lalu hidup bersama selamanya, itu mungkin menjadi hal yang terindah dalam realiti seorang aku.

Dan kini, aku akan terus menjalankan mimpi dan angan-angan. Kerna dia adalah milikku secara total. Dia kekasihku.


Disclaimer: Tiada kena mengena dengan yang hidup mahupun yang telah mati. Aku lebih suka berdansa dan berpuisi. Come, show me what you got on the dance floor!


You Might Also Like

0 ,185 komen

Follow Me On Facebook

Follow Me On Twitter

Popular Posts