Tiga sosok

9:10 PM


Dengan izin Tuhan, aku dipertemukan dengan tiga sosok wanita hebat hari ini di rumahku. Sempat aku mencium tangan mereka dan berlaga pipi. Kunjungan yang tak disangka itu terus pergi mengusir jauh rasa malas ku untuk seketika.

Seperti biasa, mereka akan bertanyakan khabarku, buku apa yang aku sedang baca dan pertanyaan yang tidak akan pernah mereka lupakan, "Fara, iman kau bagaimana sekarang?" Dan jawapan ku semuanya seperti biasa. Ah mereka selalu mengingatkan aku soal keseriusan dalam agama!

Selang beberapa minit, Faridah sempat mengusikku yang aku kira pada pendengaranku, ianya seakan berbunyi sindiran.

"Fara ku sayang, tidak usahlah engkau menghebahkan semua cerita sedihmu di laman muka buku. Aku tahu persis akan manusia yang berhati busuk yang senang sekali melihat kedukaanmu. Jadi, biarkan Tuhan saja yang mengetahuinya. Kalau kau mahu bercerita, berceritalah secara hadapan. Bukan di laman itu. Aku, Kartina dan Maria juga bersedia mendengarnya."

Aku menganggukkan kepala sambil tersenyum kelat. InshaAllah aku akan cuba memperbaiki komunikasiku dengan Tuhan, bisikku. Lalu aku tuangkan air kopi yang dibancuh ibuku sebentar tadi ke dalam gelas yang baru dibeli Ayah sewaktu menjalankan tugas di Kota Bandung.

sumber: google image


"Ahh kombinasi manis dan pahit kopi ibumu tidak pernah mengecewakan!", kata si Maria.

Kartina mengangguk laju kerana setuju. Ibu yang terdengar pujian Maria di ruang tamu tiba-tiba mengukir senyum bahagia kerana bancuhan kopinya selalu menjadi kegemaran ramai manusia.



You Might Also Like

0 ,185 komen

Follow Me On Facebook

Follow Me On Twitter

Popular Posts